Obat Kalium Diklofenak – Dosis, Efek Samping dan Cara Mengkonsumsi

May 3, 2017

Obat Kalium Diklofenak adalah salah satu obat anti inflamasi atau nama lain natrium diklofenak non-steroid (OAINS) yang digunakan untuk meredakan rasa sakit tingkat ringan, menengah hingga inflamasi. Contoh kondisi yang dapat ditangani dengan obat ini antara lain rheumatoid arthritis, osteoartritis, penyakit asam urat, nyeri punggung, terkilir, dan  untuk sakit gigi.

(Baca Juga : obat sakit gigi resep dokter paling ampuh )

Obat ini berfungsi untuk menghambat produksi prostaglandin, senyawa yang dilepas tubuh dan menyebabkan inflamasi serta rasa sakit. Dengan menghalangi produksi prostaglandin, obat ini dapat mengurangi inflamasi dan rasa sakit.

Tentang Obat Kalium Diklofenak

Obat KALIUM DIKLOFENAK

OBAT KALIUM DIKLOFENAK

Kalium Diklofenak adalah obat jenis anti inflamasi non steroid yang hanya diberikan pada pasien berdasarkan resep dokter. Obat ini berbentuk tablet dan cair. Dapat dikonsumsi oleh orang dewasa maupun anak-anak.

Kalium Diklofenak memiliki dua jenis yaitu Kalium Diklofenak potasium dan Kalium Diklofenak sodium. perbedaan natrium diklofenak dan kalium diklofenak adalah: fungsi kalium diklofenak potassium lebih cepat diserap oleh tubuh sehingga sering digunakan untuk meredakan rasa sakit. Sedangkan fungsi kalium diklofenak Sodium lebih berguna untuk meredakan inflamasi.

Dosis Kalium Diklofenak

Obat natrium diklofenak

Gambar Struktur kimia natrium diklofenak

Tiap pasien membutuhkan takaran Kalium Diklofenak yang berbeda-beda. Penentuan takaran obat ini tergantung kepada kondisi pasien, tingkat keparahan penyakit, serta jenis Kalium Diklofenak yang digunakan. Di samping itu, khusus pasien anak-anak, berat badan dan usia juga merupakan faktor penting dalam menentukan dosis pemberian obat ini.

Takaran Kalium Diklofenak yang umum diberikan untuk pasien dewasa adalah 75-150 mg per sehari. Total dosis ini akan dibagi menjadi dua hingga tiga kali konsumsi. Dosis maksimal penggunaan Kalium Diklofenak dalam 24 jam adalah 200 mg untuk Kalium Diklofenak Potassium dan 150 mg untuk Kalium Diklofenak Sodium.

Peringatan Penggunaan

Kalium Diklofenak sebaiknya dihindari oleh wanita yang sedang merencanakan kehamilan karena dapat mengurangi kesuburan wanita. Wanita yang sedang hamil dan menyusui dilarang mengonsumsi Kalium Diklofenak. Penderita penyakit jantung, stroke, tukak lambung atau usus halus, penyakit inflamasi usus, gangguan penggumpalan darah, asma, hipertensi, lupus, gangguan hati, dan gangguan ginjal diharapkan berhati-hati dalam menggunakan obat ini. Selama menggunakan Kalium Diklofenak, konsultasikan pada dokter sebelum menjalani langkah penanganan medis apa pun. Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera temui dokter.

Cara Mengkonsumsi Kalium Diklofenak

Gunakanlah Kalium Diklofenak sesuai anjuran dokter dan jangan lupa membaca keterangan pada kemasan. Pemeriksaan kesehatan secara teratur amat disarankan. Proses ini dilakukan agar perkembangan kondisi pasien serta keefektifan obat ini dapat dipantau oleh dokter.

kalium diklofenak paten sebaiknya dikonsumsi setelah makan, atau setelah minum susu untuk mencegah efek samping gangguan pencernaan. Obat ini juga berpotensi menyebabkan pendarahan pada lambung Anda. Oleh karena itu pastikan  Anda menghindari rokok dan konsumsi minuman keras selama menggunakan Kalium Diklofenak. Usahakan untuk mengonsumsi Kalium Diklofenak pada jam yang sama tiap hari untuk memaksimalisasi efeknya.

Efek Samping dan Bahaya Kalium Diklofenak

Kalium Diklofenak berpotensi menyebabkan efek samping. Beberapa efek samping yang umum terjadi saat mengonsumsi obat ini antara lain diare, mual, muntah, nyeri ulu hati, sakit perut, perut kembung dan sering bersendawa.

Efek samping penggunaan obat ini biasanya akan berkurang seiring penyesuaian tubuh terhadap obat. Meski demikian, segera hentikan pemakaian obat dan temui dokter jika Anda mengalami efek samping yang serius seperti tinja berwarna hitam dan berdarah, demam, sakit tenggorokan yang tidak kunjung sembuh serta muntah darah.

Jadi, kalium diklofenak obat untuk apa? obat ini mampu mengatasi penyakit pada tubuh seperti yang di jelaskan di atas. Namun ada baiknya apabila obat ini dikonsumsi dengan bijaksana sesuai saran dokter. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda.

 

Tag : kalium diklofenak, Kalium diclofenac, kalium diklofenat, fungsi kalium diklofenak, kalium diklofenak untuk sakit gigi, manfaat obat kalium diklofenak, Kegunaan obat kalium diklofenak, obat kalium diklofenak, Kalium diklofenak untuk ibu menyusui, kalium diklofenak paten, 

Artikel Terkait:

Tags: , ,

Related to: Obat Kalium Diklofenak – Dosis, Efek Samping dan Cara Mengkonsumsi